TEMPO.CO, Jakarta - Seorang mahasiswi Bina Sarana Informatika jurusan penyiaran, Estherina Simanjuntak, 22 tahun, membuat sebuah film dokumenter investigasi tentang tragedi pembunuhan Ade Sara Angelina Suroto. "Saya membuat film ini karena bersimpati kepada Sara," ujar Esther kepada Tempo di rumahnya, 7 Agustus 2014. (Baca: Begini Keluarga Pembunuh Ade Sara Minta Maaf)

Film yang berdurasi 24 menit ini bercerita tentang perilaku remaja yang melewati batas atau kebablasan dalam bertindak, khususnya ketika menjalin hubungan dengan orang lain. Di awal film terdapat cuplikan beberapa pasangan muda-mudi yang bermesraan di tempat umum, seperti taman dan di atas jembatan layang. (Baca: Kasus Cemburu Berujung Maut ala Ade Sara)

Menurut Esther, kasus Ade Sara menjadi contoh sikap remaja yang juga bisa berlebihan dalam menyikapi masalah percintaan. Seperti diketahui, Ade Sara dibunuh oleh bekas pacarnya, Ahmad Imam Al Hafiz, dan kekasih Hafiz, Asyifa Ramadhani. (Baca: Ditahan Polisi, Akun Twitter Assyifa Aktif)

Film tersebut juga menampilkan pendapat psikolog dalam menanggapi perilaku remaja. "Orang tua harus berperan aktif dalam membesarkan anaknya. Tidak boleh terlalu dimanja, tidak boleh juga terlalu cuek," ujar dosen psikolog BSI, Inriati Apriana, seperti yang dilansir di dalam film. (Baca: Cerita Sopir Derek Temukan Jasad Ade Sara)

Esther juga menemui dan merekam gambar salah satu tersangka, Asyifa, di dalam penjara Polda Metro Jaya. "Sayangnya dia (Asyifa) tidak mau bicara ketika ditanya kasus," ujarnya. Kesaksian dan opini orang tua serta sahabat-sahabat Sara juga ditampilkan di film tersebut. (Baca: Tiga Hal yang Mengungkap Pembunuh Ade Sara)

Film ini, Esther menjelaskan, bukan untuk mengungkit luka lama yang akan dirasakan keluarga, tetapi sebagai pembelajaran tentang remaja. "Esensi film ini adalah perilaku dan kenakalan remaja," ujarnya. Esther mengatakan film yang digunakan sebagai tugas akhir ini mendapat restu dari kedua orang tua korban, yaitu Suroto, 41 tahun, dan Elizabeth Diana, 40 tahun.

Awalnya Esther merasa segan meminta izin kepada kedua orang tua Sara. Namun, ternyata dirinya mendapat sambutan dan dukungan yang baik dari keluarga korban. "Saya berharap om Suroto diberi katabahan dan tidak ada kasus serupa lagi," ujar Esther yang tinggal di Pondok Kopi, Jakarta Timur.

ANDI RUSLI

Sumber : http://tempo.co/read/news/2014/08/08/064598088

Axact

Inamedia

Media Bagi Sesama.

Tulis komentar:

0 comments:

Silakan isi komentar, isi diluar tanggung jawab kami.
Mohon menjaga etika dan saling menghormati.

Salam Inspirasi