ASATUNEWS - Pengacara tersangka pembunuh Ade Sarah Angelina Suroto
(19), Bustami, meminta keringanan hukuman atas dasar usia tersangka yang masih tergolong muda. "Para tersangka ini masih relatif muda, yakni 19 tahun. Saya akan upayakan proses hukum didasari pertimbangan usia," katanya saat mendampingi tersangka di Mapolresta Bekasi Kota, Jumat.

Menurut dia, tersangka masing-masing berinisial HF (19) dan AF (18) merupakan sepasang kekasih yang terlibat permasalahan cinta segitiga dengan korban. "Kasus ini dipicu oleh permasalahan yang biasa terjadi di kalangan anak muda, yakni cinta segitiga," katanya.

Bustami yang merupakan anggota dari Persatuan Advokat Indonesia (Peradi) Kota Bekasi menilai kedua tersangka masih memiliki emosi yang labil. "Saya berharap hal ini bisa menjadi pertimbangan hakim nantinya. Para tersangka masih memiliki pola pikir labil dan mudah emosional," katanya.

Bustami mengaku telah bertemu dengan pihak keluarga para tersangka untuk berdialog seputar penanganan kasus tersebut di pengadilan. Dia mengakui bahwa kasus yang menjerat tersangka masuk dalam kategori yang sulit untuk diupayakan keringanan hukuman. "Tapi kami akan mencoba yang terbaik untuk
melakukan pembelaan di pengadilan nanti," katanya.

Menanggapi hal itu, Kasat Reskrim Polresta Bekasi Kota, Kompol Nuredy Irwansyah mengatakan kasus yang menjerat kedua tersangka adalah pelanggaran Pasal 340 dan 338 KUHP terkait pembunuhan berencana. "Hukumannya maksimal seumur hidup penjara," katanya.

Namun bila penanganan hukumnya masuk dalam kriteria di bawah usia, kata dia, maka hukuman yang diberikan pun akan disesuaikan dengan kategori tersebut. "Hukumannya maksimal 10 tahun penjara," katanya.

Sebelumnya, Polresta Bekasi Kota, berhasil mengungkap kasus pembunuhan terhadap seorang mahasiswi perguruan tinggi swasta di Jakarta, Ade Sarah Angelina Suroto (19). Tersangka HF mengaku membunuh korban yang merupakan mantan kekasihnya itu karena cemburu dan marah korban tidak lagi berkomunikasi dengan tersangka. Korban tewas dengan cara disumpal mulutnya dengan kertas dan dianiaya dengan alat kejut serta tindakan pemukulan hingga dibuang mayatnya di Jalan ToL KM 49 Bintara arah Cikunir, Rabu (5/3).|ANT/FLES






Sumber :  Asatunews
sember : http://www.asatunews.com/?q=pembunuh-ade-sarah-masih-di-bawah-umurSumber ASATUNEWS - Pengacara tersangka pembunuh Ade Sarah Angelina Suroto
(19), Bustami, meminta keringanan hukuman atas dasar usia tersangka yang masih
tergolong muda.
"Para
tersangka ini masih relatif muda, yakni 19 tahun. Saya akan upayakan proses
hukum didasari pertimbangan usia," katanya saat mendampingi tersangka di
Mapolresta Bekasi Kota, Jumat.
Menurut dia, tersangka
masing-masing berinisial HF (19) dan AF (18) merupakan sepasang kekasih yang
terlibat permasalahan cinta segitiga dengan korban.
"Kasus ini dipicu oleh
permasalahan yang biasa terjadi di kalangan anak muda, yakni cinta
segitiga," katanya.
Bustami yang merupakan
anggota dari Persatuan Advokat Indonesia (Peradi) Kota Bekasi menilai kedua
tersangka masih memiliki emosi yang labil.
"Saya berharap hal ini bisa menjadi pertimbangan
hakim nantinya. Para tersangka masih memiliki pola pikir labil dan mudah
emosional," katanya.
Bustami mengaku telah
bertemu dengan pihak keluarga para tersangka untuk berdialog seputar penanganan
kasus tersebut di pengadilan.
Dia mengakui bahwa kasus yang menjerat tersangka masuk
dalam kategori yang sulit untuk diupayakan keringanan hukuman.
"Tapi kami akan mencoba yang terbaik untuk
melakukan pembelaan di pengadilan nanti," katanya.
Menanggapi hal itu, Kasat
Reskrim Polresta Bekasi Kota, Kompol Nuredy Irwansyah mengatakan kasus yang
menjerat kedua tersangka adalah pelanggaran Pasal 340 dan 338 KUHP terkait
pembunuhan berencana.
"Hukumannya maksimal seumur hidup penjara," katanya.
Namun bila penanganan
hukumnya masuk dalam kriteria di bawah usia, kata dia, maka hukuman yang
diberikan pun akan disesuaikan dengan kategori tersebut.
"Hukumannya maksimal 10
tahun penjara," katanya.
Sebelumnya, Polresta
Bekasi Kota, berhasil mengungkap kasus pembunuhan terhadap seorang mahasiswi
perguruan tinggi swasta di Jakarta, Ade Sarah Angelina Suroto (19).
Tersangka HF mengaku membunuh
korban yang merupakan mantan kekasihnya itu karena cemburu dan marah korban
tidak lagi berkomunikasi dengan tersangka.
Korban tewas dengan cara disumpal mulutnya dengan
kertas dan dianiaya dengan alat kejut serta tindakan pemukulan hingga dibuang
mayatnya di Jalan ToL KM 49 Bintara arah Cikunir, Rabu (5/3).|ANT/FLES
- See more at: http://www.asatunews.com/?q=pembunuh-ade-sarah-masih-di-bawah-umur#sthash.aZf1spdk.dpuf
ASATUNEWS - Pengacara tersangka pembunuh Ade Sarah Angelina Suroto
(19), Bustami, meminta keringanan hukuman atas dasar usia tersangka yang masih
tergolong muda.
"Para
tersangka ini masih relatif muda, yakni 19 tahun. Saya akan upayakan proses
hukum didasari pertimbangan usia," katanya saat mendampingi tersangka di
Mapolresta Bekasi Kota, Jumat.
Menurut dia, tersangka
masing-masing berinisial HF (19) dan AF (18) merupakan sepasang kekasih yang
terlibat permasalahan cinta segitiga dengan korban.
"Kasus ini dipicu oleh
permasalahan yang biasa terjadi di kalangan anak muda, yakni cinta
segitiga," katanya.
Bustami yang merupakan
anggota dari Persatuan Advokat Indonesia (Peradi) Kota Bekasi menilai kedua
tersangka masih memiliki emosi yang labil.
"Saya berharap hal ini bisa menjadi pertimbangan
hakim nantinya. Para tersangka masih memiliki pola pikir labil dan mudah
emosional," katanya.
Bustami mengaku telah
bertemu dengan pihak keluarga para tersangka untuk berdialog seputar penanganan
kasus tersebut di pengadilan.
Dia mengakui bahwa kasus yang menjerat tersangka masuk
dalam kategori yang sulit untuk diupayakan keringanan hukuman.
"Tapi kami akan mencoba yang terbaik untuk
melakukan pembelaan di pengadilan nanti," katanya.
Menanggapi hal itu, Kasat
Reskrim Polresta Bekasi Kota, Kompol Nuredy Irwansyah mengatakan kasus yang
menjerat kedua tersangka adalah pelanggaran Pasal 340 dan 338 KUHP terkait
pembunuhan berencana.
"Hukumannya maksimal seumur hidup penjara," katanya.
Namun bila penanganan
hukumnya masuk dalam kriteria di bawah usia, kata dia, maka hukuman yang
diberikan pun akan disesuaikan dengan kategori tersebut.
"Hukumannya maksimal 10
tahun penjara," katanya.
Sebelumnya, Polresta
Bekasi Kota, berhasil mengungkap kasus pembunuhan terhadap seorang mahasiswi
perguruan tinggi swasta di Jakarta, Ade Sarah Angelina Suroto (19).
Tersangka HF mengaku membunuh
korban yang merupakan mantan kekasihnya itu karena cemburu dan marah korban
tidak lagi berkomunikasi dengan tersangka.
Korban tewas dengan cara disumpal mulutnya dengan
kertas dan dianiaya dengan alat kejut serta tindakan pemukulan hingga dibuang
mayatnya di Jalan ToL KM 49 Bintara arah Cikunir, Rabu (5/3).|ANT/FLES

Comments

Berita Terkait

Friday, 28 March 2014 22:58:11
Friday, 28 March 2014 21:45:57
ASATUNEWS - Terperdaya...
Friday, 28 March 2014 20:40:06
ASATUNEWS - Mantan Ketua...
Friday, 28 March 2014 19:56:50
ASATUNEWS -  Bekas Ketua...
Friday, 28 March 2014 19:47:42
ASATUNEWS - Mantan Ketua...
Friday, 28 March 2014 19:18:50
ASATUNEWS - Bekas calon...
Friday, 28 March 2014 18:23:17
ASATUNEWS - Kejaksaan...
- See more at: http://www.asatunews.com/?q=pembunuh-ade-sarah-masih-di-bawah-umur#sthash.aZf1spdk.dpuf
ASATUNEWS - Pengacara tersangka pembunuh Ade Sarah Angelina Suroto
(19), Bustami, meminta keringanan hukuman atas dasar usia tersangka yang masih
tergolong muda.
"Para
tersangka ini masih relatif muda, yakni 19 tahun. Saya akan upayakan proses
hukum didasari pertimbangan usia," katanya saat mendampingi tersangka di
Mapolresta Bekasi Kota, Jumat.
Menurut dia, tersangka
masing-masing berinisial HF (19) dan AF (18) merupakan sepasang kekasih yang
terlibat permasalahan cinta segitiga dengan korban.
"Kasus ini dipicu oleh
permasalahan yang biasa terjadi di kalangan anak muda, yakni cinta
segitiga," katanya.
Bustami yang merupakan
anggota dari Persatuan Advokat Indonesia (Peradi) Kota Bekasi menilai kedua
tersangka masih memiliki emosi yang labil.
"Saya berharap hal ini bisa menjadi pertimbangan
hakim nantinya. Para tersangka masih memiliki pola pikir labil dan mudah
emosional," katanya.
Bustami mengaku telah
bertemu dengan pihak keluarga para tersangka untuk berdialog seputar penanganan
kasus tersebut di pengadilan.
Dia mengakui bahwa kasus yang menjerat tersangka masuk
dalam kategori yang sulit untuk diupayakan keringanan hukuman.
"Tapi kami akan mencoba yang terbaik untuk
melakukan pembelaan di pengadilan nanti," katanya.
Menanggapi hal itu, Kasat
Reskrim Polresta Bekasi Kota, Kompol Nuredy Irwansyah mengatakan kasus yang
menjerat kedua tersangka adalah pelanggaran Pasal 340 dan 338 KUHP terkait
pembunuhan berencana.
"Hukumannya maksimal seumur hidup penjara," katanya.
Namun bila penanganan
hukumnya masuk dalam kriteria di bawah usia, kata dia, maka hukuman yang
diberikan pun akan disesuaikan dengan kategori tersebut.
"Hukumannya maksimal 10
tahun penjara," katanya.
Sebelumnya, Polresta
Bekasi Kota, berhasil mengungkap kasus pembunuhan terhadap seorang mahasiswi
perguruan tinggi swasta di Jakarta, Ade Sarah Angelina Suroto (19).
Tersangka HF mengaku membunuh
korban yang merupakan mantan kekasihnya itu karena cemburu dan marah korban
tidak lagi berkomunikasi dengan tersangka.
Korban tewas dengan cara disumpal mulutnya dengan
kertas dan dianiaya dengan alat kejut serta tindakan pemukulan hingga dibuang
mayatnya di Jalan ToL KM 49 Bintara arah Cikunir, Rabu (5/3).|ANT/FL
- See more at: http://www.asatunews.com/?q=pembunuh-ade-sarah-masih-di-bawah-umur#sthash.aZf1spdk.dpuf
ASATUNEWS - Pengacara tersangka pembunuh Ade Sarah Angelina Suroto
(19), Bustami, meminta keringanan hukuman atas dasar usia tersangka yang masih
tergolong muda.
"Para
tersangka ini masih relatif muda, yakni 19 tahun. Saya akan upayakan proses
hukum didasari pertimbangan usia," katanya saat mendampingi tersangka di
Mapolresta Bekasi Kota, Jumat.
Menurut dia, tersangka
masing-masing berinisial HF (19) dan AF (18) merupakan sepasang kekasih yang
terlibat permasalahan cinta segitiga dengan korban.
"Kasus ini dipicu oleh
permasalahan yang biasa terjadi di kalangan anak muda, yakni cinta
segitiga," katanya.
Bustami yang merupakan
anggota dari Persatuan Advokat Indonesia (Peradi) Kota Bekasi menilai kedua
tersangka masih memiliki emosi yang labil.
"Saya berharap hal ini bisa menjadi pertimbangan
hakim nantinya. Para tersangka masih memiliki pola pikir labil dan mudah
emosional," katanya.
Bustami mengaku telah
bertemu dengan pihak keluarga para tersangka untuk berdialog seputar penanganan
kasus tersebut di pengadilan.
Dia mengakui bahwa kasus yang menjerat tersangka masuk
dalam kategori yang sulit untuk diupayakan keringanan hukuman.
"Tapi kami akan mencoba yang terbaik untuk
melakukan pembelaan di pengadilan nanti," katanya.
Menanggapi hal itu, Kasat
Reskrim Polresta Bekasi Kota, Kompol Nuredy Irwansyah mengatakan kasus yang
menjerat kedua tersangka adalah pelanggaran Pasal 340 dan 338 KUHP terkait
pembunuhan berencana.
"Hukumannya maksimal seumur hidup penjara," katanya.
Namun bila penanganan
hukumnya masuk dalam kriteria di bawah usia, kata dia, maka hukuman yang
diberikan pun akan disesuaikan dengan kategori tersebut.
"Hukumannya maksimal 10
tahun penjara," katanya.
Sebelumnya, Polresta
Bekasi Kota, berhasil mengungkap kasus pembunuhan terhadap seorang mahasiswi
perguruan tinggi swasta di Jakarta, Ade Sarah Angelina Suroto (19).
Tersangka HF mengaku membunuh
korban yang merupakan mantan kekasihnya itu karena cemburu dan marah korban
tidak lagi berkomunikasi dengan tersangka.
Korban tewas dengan cara disumpal mulutnya dengan
kertas dan dianiaya dengan alat kejut serta tindakan pemukulan hingga dibuang
mayatnya di Jalan ToL KM 49 Bintara arah Cikunir, Rabu (5/3).|ANT/FL
- See more at: http://www.asatunews.com/?q=pembunuh-ade-sarah-masih-di-bawah-umur#sthash.aZf1spdk.dpuf
ASATUNEWS - Pengacara tersangka pembunuh Ade Sarah Angelina Suroto
(19), Bustami, meminta keringanan hukuman atas dasar usia tersangka yang masih
tergolong muda.
"Para
tersangka ini masih relatif muda, yakni 19 tahun. Saya akan upayakan proses
hukum didasari pertimbangan usia," katanya saat mendampingi tersangka di
Mapolresta Bekasi Kota, Jumat.
Menurut dia, tersangka
masing-masing berinisial HF (19) dan AF (18) merupakan sepasang kekasih yang
terlibat permasalahan cinta segitiga dengan korban.
"Kasus ini dipicu oleh
permasalahan yang biasa terjadi di kalangan anak muda, yakni cinta
segitiga," katanya.
Bustami yang merupakan
anggota dari Persatuan Advokat Indonesia (Peradi) Kota Bekasi menilai kedua
tersangka masih memiliki emosi yang labil.
"Saya berharap hal ini bisa menjadi pertimbangan
hakim nantinya. Para tersangka masih memiliki pola pikir labil dan mudah
emosional," katanya.
Bustami mengaku telah
bertemu dengan pihak keluarga para tersangka untuk berdialog seputar penanganan
kasus tersebut di pengadilan.
Dia mengakui bahwa kasus yang menjerat tersangka masuk
dalam kategori yang sulit untuk diupayakan keringanan hukuman.
"Tapi kami akan mencoba yang terbaik untuk
melakukan pembelaan di pengadilan nanti," katanya.
Menanggapi hal itu, Kasat
Reskrim Polresta Bekasi Kota, Kompol Nuredy Irwansyah mengatakan kasus yang
menjerat kedua tersangka adalah pelanggaran Pasal 340 dan 338 KUHP terkait
pembunuhan berencana.
"Hukumannya maksimal seumur hidup penjara," katanya.
Namun bila penanganan
hukumnya masuk dalam kriteria di bawah usia, kata dia, maka hukuman yang
diberikan pun akan disesuaikan dengan kategori tersebut.
"Hukumannya maksimal 10
tahun penjara," katanya.
Sebelumnya, Polresta
Bekasi Kota, berhasil mengungkap kasus pembunuhan terhadap seorang mahasiswi
perguruan tinggi swasta di Jakarta, Ade Sarah Angelina Suroto (19).
Tersangka HF mengaku membunuh
korban yang merupakan mantan kekasihnya itu karena cemburu dan marah korban
tidak lagi berkomunikasi dengan tersangka.
Korban tewas dengan cara disumpal mulutnya dengan
kertas dan dianiaya dengan alat kejut serta tindakan pemukulan hingga dibuang
mayatnya di Jalan ToL KM 49 Bintara arah Cikunir, Rabu (5/3).|ANT/FLES
- See more at: http://www.asatunews.com/?q=pembunuh-ade-sarah-masih-di-bawah-umur#sthash.aZf1spdk.dpuf
ASATUNEWS - Pengacara tersangka pembunuh Ade Sarah Angelina Suroto
(19), Bustami, meminta keringanan hukuman atas dasar usia tersangka yang masih
tergolong muda.
"Para
tersangka ini masih relatif muda, yakni 19 tahun. Saya akan upayakan proses
hukum didasari pertimbangan usia," katanya saat mendampingi tersangka di
Mapolresta Bekasi Kota, Jumat.
Menurut dia, tersangka
masing-masing berinisial HF (19) dan AF (18) merupakan sepasang kekasih yang
terlibat permasalahan cinta segitiga dengan korban.
"Kasus ini dipicu oleh
permasalahan yang biasa terjadi di kalangan anak muda, yakni cinta
segitiga," katanya.
Bustami yang merupakan
anggota dari Persatuan Advokat Indonesia (Peradi) Kota Bekasi menilai kedua
tersangka masih memiliki emosi yang labil.
"Saya berharap hal ini bisa menjadi pertimbangan
hakim nantinya. Para tersangka masih memiliki pola pikir labil dan mudah
emosional," katanya.
Bustami mengaku telah
bertemu dengan pihak keluarga para tersangka untuk berdialog seputar penanganan
kasus tersebut di pengadilan.
Dia mengakui bahwa kasus yang menjerat tersangka masuk
dalam kategori yang sulit untuk diupayakan keringanan hukuman.
"Tapi kami akan mencoba yang terbaik untuk
melakukan pembelaan di pengadilan nanti," katanya.
Menanggapi hal itu, Kasat
Reskrim Polresta Bekasi Kota, Kompol Nuredy Irwansyah mengatakan kasus yang
menjerat kedua tersangka adalah pelanggaran Pasal 340 dan 338 KUHP terkait
pembunuhan berencana.
"Hukumannya maksimal seumur hidup penjara," katanya.
Namun bila penanganan
hukumnya masuk dalam kriteria di bawah usia, kata dia, maka hukuman yang
diberikan pun akan disesuaikan dengan kategori tersebut.
"Hukumannya maksimal 10
tahun penjara," katanya.
Sebelumnya, Polresta
Bekasi Kota, berhasil mengungkap kasus pembunuhan terhadap seorang mahasiswi
perguruan tinggi swasta di Jakarta, Ade Sarah Angelina Suroto (19).
Tersangka HF mengaku membunuh
korban yang merupakan mantan kekasihnya itu karena cemburu dan marah korban
tidak lagi berkomunikasi dengan tersangka.
Korban tewas dengan cara disumpal mulutnya dengan
kertas dan dianiaya dengan alat kejut serta tindakan pemukulan hingga dibuang
mayatnya di Jalan ToL KM 49 Bintara arah Cikunir, Rabu (5/3).|ANT/FLES
- See more at: http://www.asatunews.com/?q=pembunuh-ade-sarah-masih-di-bawah-umur#sthash.aZf1spdk.dpuf
ASATUNEWS - Pengacara tersangka pembunuh Ade Sarah Angelina Suroto
(19), Bustami, meminta keringanan hukuman atas dasar usia tersangka yang masih
tergolong muda.
"Para
tersangka ini masih relatif muda, yakni 19 tahun. Saya akan upayakan proses
hukum didasari pertimbangan usia," katanya saat mendampingi tersangka di
Mapolresta Bekasi Kota, Jumat.
Menurut dia, tersangka
masing-masing berinisial HF (19) dan AF (18) merupakan sepasang kekasih yang
terlibat permasalahan cinta segitiga dengan korban.
"Kasus ini dipicu oleh
permasalahan yang biasa terjadi di kalangan anak muda, yakni cinta
segitiga," katanya.
Bustami yang merupakan
anggota dari Persatuan Advokat Indonesia (Peradi) Kota Bekasi menilai kedua
tersangka masih memiliki emosi yang labil.
"Saya berharap hal ini bisa menjadi pertimbangan
hakim nantinya. Para tersangka masih memiliki pola pikir labil dan mudah
emosional," katanya.
Bustami mengaku telah
bertemu dengan pihak keluarga para tersangka untuk berdialog seputar penanganan
kasus tersebut di pengadilan.
Dia mengakui bahwa kasus yang menjerat tersangka masuk
dalam kategori yang sulit untuk diupayakan keringanan hukuman.
"Tapi kami akan mencoba yang terbaik untuk
melakukan pembelaan di pengadilan nanti," katanya.
Menanggapi hal itu, Kasat
Reskrim Polresta Bekasi Kota, Kompol Nuredy Irwansyah mengatakan kasus yang
menjerat kedua tersangka adalah pelanggaran Pasal 340 dan 338 KUHP terkait
pembunuhan berencana.
"Hukumannya maksimal seumur hidup penjara," katanya.
Namun bila penanganan
hukumnya masuk dalam kriteria di bawah usia, kata dia, maka hukuman yang
diberikan pun akan disesuaikan dengan kategori tersebut.
"Hukumannya maksimal 10
tahun penjara," katanya.
Sebelumnya, Polresta
Bekasi Kota, berhasil mengungkap kasus pembunuhan terhadap seorang mahasiswi
perguruan tinggi swasta di Jakarta, Ade Sarah Angelina Suroto (19).
Tersangka HF mengaku membunuh
korban yang merupakan mantan kekasihnya itu karena cemburu dan marah korban
tidak lagi berkomunikasi dengan tersangka.
Korban tewas dengan cara disumpal mulutnya dengan
kertas dan dianiaya dengan alat kejut serta tindakan pemukulan hingga dibuang
mayatnya di Jalan ToL KM 49 Bintara arah Cikunir, Rabu (5/3).|ANT/FLES
- See more at: http://www.asatunews.com/?q=pembunuh-ade-sarah-masih-di-bawah-umur#sthash.aZf1spdk.dpuf
ASATUNEWS - Pengacara tersangka pembunuh Ade Sarah Angelina Suroto
(19), Bustami, meminta keringanan hukuman atas dasar usia tersangka yang masih
tergolong muda.
"Para
tersangka ini masih relatif muda, yakni 19 tahun. Saya akan upayakan proses
hukum didasari pertimbangan usia," katanya saat mendampingi tersangka di
Mapolresta Bekasi Kota, Jumat.
Menurut dia, tersangka
masing-masing berinisial HF (19) dan AF (18) merupakan sepasang kekasih yang
terlibat permasalahan cinta segitiga dengan korban.
"Kasus ini dipicu oleh
permasalahan yang biasa terjadi di kalangan anak muda, yakni cinta
segitiga," katanya.
Bustami yang merupakan
anggota dari Persatuan Advokat Indonesia (Peradi) Kota Bekasi menilai kedua
tersangka masih memiliki emosi yang labil.
"Saya berharap hal ini bisa menjadi pertimbangan
hakim nantinya. Para tersangka masih memiliki pola pikir labil dan mudah
emosional," katanya.
Bustami mengaku telah
bertemu dengan pihak keluarga para tersangka untuk berdialog seputar penanganan
kasus tersebut di pengadilan.
Dia mengakui bahwa kasus yang menjerat tersangka masuk
dalam kategori yang sulit untuk diupayakan keringanan hukuman.
"Tapi kami akan mencoba yang terbaik untuk
melakukan pembelaan di pengadilan nanti," katanya.
Menanggapi hal itu, Kasat
Reskrim Polresta Bekasi Kota, Kompol Nuredy Irwansyah mengatakan kasus yang
menjerat kedua tersangka adalah pelanggaran Pasal 340 dan 338 KUHP terkait
pembunuhan berencana.
"Hukumannya maksimal seumur hidup penjara," katanya.
Namun bila penanganan
hukumnya masuk dalam kriteria di bawah usia, kata dia, maka hukuman yang
diberikan pun akan disesuaikan dengan kategori tersebut.
"Hukumannya maksimal 10
tahun penjara," katanya.
Sebelumnya, Polresta
Bekasi Kota, berhasil mengungkap kasus pembunuhan terhadap seorang mahasiswi
perguruan tinggi swasta di Jakarta, Ade Sarah Angelina Suroto (19).
Tersangka HF mengaku membunuh
korban yang merupakan mantan kekasihnya itu karena cemburu dan marah korban
tidak lagi berkomunikasi dengan tersangka.
Korban tewas dengan cara disumpal mulutnya dengan
kertas dan dianiaya dengan alat kejut serta tindakan pemukulan hingga dibuang
mayatnya di Jalan ToL KM 49 Bintara arah Cikunir, Rabu (5/3).|ANT/FLES
- See more at: http://www.asatunews.com/?q=pembunuh-ade-sarah-masih-di-bawah-umur#sthash.aZf1spdk.dpuf
Axact

Inamedia

Media Bagi Sesama.

Tulis komentar:

0 comments:

Silakan isi komentar, isi diluar tanggung jawab kami.
Mohon menjaga etika dan saling menghormati.

Salam Inspirasi