Kenangan dari Bruder Paul Wirderkerh, saat itu saya masih tk 2 kelas 1 sekitar bulam desember 1994, siang itu sekitar jam 1 nan saya di panggil menghadap bruder di kantornya. Belum saya masuk ke kantor, beliau buruan menyamperin saya di depan pintu langsung marah se marah marahnya. Masih ingat di mata saya urat nadi di hidung beliau sampai terlihat jelas. Saya benar benar kaget tidak mengira kalau saya akan di maki habis. Intinya beliau tidak setuju kalau saya mengajukan biasiswa ke pihak lain (perusahaan kayu) tanpa bicara dahulu dengan Pika. Bahkan bruder berucap kalau sekedar pengin sekolah ngak bayar kamu boleh sekolah di pika gratis. Saya benar benar terharu dengan pernyataan Bruder. Dan ngak mungkin saya lupakan seumur hidup saya. Tapi karena surat pengajuan saya sudah di proses oleh pihak perusahaan proses itu berjan terus dan Agung , Ivan, Agus , Erwin dan Agung sebagai saksinya. Trimakasih Bruder akan kenangan itu yang begitu idah aku kenang saat iniπŸ˜‡πŸ˜‡πŸ˜‡πŸ˜‡πŸ˜‡


www.ina.co.id

Axact

Inamedia

Media Bagi Sesama.

Tulis komentar: